Antisipasi Lonjakan Kasus, Perlu Edukasi Pencegahan DBD dan Chikungunya di Lingkungan Desa

0

Demam berdarah dengue (DBD) adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh virus dengue yang ditularkan ke manusia melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus. DBD kini kembali merebak di berbagai wilayah di Indonesia. Pada 2 April 2024, hasil pantauan Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan menunjukkan kenaikan kasus DBD yang diprediksikan akan terus berlanjut hingga musim pancaroba. Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan, Dr. dr. Maxi Rein Rondonuwu, menilai kenaikan kasus DBD dalam beberapa waktu belakangan ini belum mencapai titik maksimal.

“Hasil pantauan kami, terus meningkat, tapi belum sampai titik maksimal. Tampaknya, potensi kenaikan masih akan terjadi, mungkin sampai musim pancaroba mendatang,” kata Maxi di Jakarta belum lama ini. Pada 26 Maret 2024 kasus DBD di Indonesia dilaporkan mencapai 53.131 kasus. Sementara itu, kasus kematian akibat DBD dilaporkan mencapai 404 orang. Kasus DBD kembali mengalami peningkatan pada pekan berikutnya sebanyak 60.296 kasus dengan angka kematian sebanyak 455 kasus. Melihat fakta ini, sejumlah langkah dilakukan oleh sejumlah pihak termasuk pelaku usaha menekan angka kasus demam berdarah.

Salah satunya melalui program Desa Bebas Nyamuk, Keluarga Sehat dan Bebas Gerak yang merupakan inisiatif dari Enesis Group yang bertujuan untuk memberikan edukasi tentang upaya pencegahan DBD dan Chikungunya secara langsung kepada masyarakat di tingkat terendah, yaitu desa dan keluarga. Pemprov Sulawesi Utara Gelar Musrembang RPJPD dan RKPD di Hotel Sentra Minut Kejinya Supriyanto, Usai Bunuh Janda Muda di Wonogiri, Jasad Dibakar Lalu Dikubur di Belakang Rumah

Bahas Kesempatan Kerja Saat Musrembang Papua Barat, Wamedagri Singgung SDIC Papua Cement 17 Contoh Soal Post Test Modul 2 Layanan Responsif Lengkap Kunci Jawaban Bappeda Tebo Gelar Musrembang RPJPD 2025 2045, Didasarkan Pada Kondisi Makro

Olly Dondokambey Buka Musrembang RPJPD 2025 2045 dan RKPD Sulawesi Utara Lirik Sholawat Sifate Murid Ingkang Bagus Program ini akan berlangsung mulai tanggal 4 hingga 28 Juni 2024 di kecamatan Puger dan Balung, Kabupaten Jember dan akan menjangkau lebih dari 15.000 warga.

Kepala Dinas Kesehatan Jember, dr Hendro Soelistijono bersyukur Enesis Group telah memberikan pendidikan kepada kader jumantik dengan harapan agar mereka mampu memantau perkembangan jentik di sekelilingnya sehingga kita akan tahu angka bebas jentik. “Prinsipnya adalah bagaimana kita menghentikan siklus nyamuk. Siklus nyamuk itu bisa dihentikan ketika kontak langsung dengan manusia berhenti, dengan melakukan 3M Plus dan mengoleskan lotion anti nyamuk diharapkan bisa memutus rantai perkembangan nyamuk.” ucap Kadinkes Jember.

Dikatakannya, apabila ada keluhan demam disertai ngilu persendian disertai lemas, sebaiknya segera berobat, karena ini hanya virus, cukup ditingkatkan daya tahan tubuhnya, Insya Allah bisa meredam gejala gejala berkelanjutan, jadi masyarakat tidak perlu khawatir. "Di daerah tepi pantai ini memang banyak kasusnya karena memang kita tahu, tempat tempat populasi nyamuk berkembang biak lumayan banyak karena ada genangan air sehingga kita tempatkan di Puger dan Balung dengan harapan bisa menekan angka kasus DBD,” katanya Fokus utamanya adalah memberikan pemahaman kepada masyarakat tentang pentingnya tindakan pencegahan terhadap perkembangbiakan nyamuk.

Jangan biarkan nyamuk menghisap darah kita, melalui pendekatan PSN 3M Plus, yang mencakup kegiatan menguras, menutup, dan mendaur ulang, serta penggunaan lotion anti nyamuk yang dapat memberikan perlindungan maksimal kepada masyarakat dari gigitan nyamuk dan penularan penyakit yang ditularkannya. Harapannya, melalui program ini akan terjadi perubahan perilaku masyarakat dengan mengaktifkan kembali Gerakan 1 Rumah 1 Jumantik dan meningkatkan kebiasaan penggunaan lotion anti nyamuk secara konsisten seperti . Kami yakin bahwa langkah langkah ini akan memiliki dampak positif yang signifikan dalam upaya pencegahan DBD dan Chikungunya. Bupati Jember, Hendy Siswanto meminta semua warga saling membantu warga kita, lingkungan kita, kita bersihkan lingkungan kita dengan 3M Plus.

"Saya mohon bantuan kepada semuanya, bantu saudara saudara kita, libatkan warga kita, untuk saling control dan manage lokasi yang rentan terhadap sarang nyamuk. Ini juga merupakan ujung tombak dari Pemberantasan Sarang Nyamuk," katanya. Head of HR dan Public Relations Enesis Group, RM Ardiantara mengatakan, pihaknya meyakini bahwa kunci dalam menurunkan kasus DBD adalah dengan mengubah perilaku masyarakat menjadi lebih peduli terhadap kesehatan dan kebersihan lingkungan. "Kami terus berupaya secara berkelanjutan untuk memberikan edukasi tentang PSN 3M Plus yaitu Menutup, Menguras, Mendaur ulang serta menggunakan lotion anti nyamuk sehingga nyamuk tidak menghisap darah kita dan kita dapat menghentikan siklus pertumbuhan nyamuk," katanya.

Artikel ini merupakan bagian dari KG Media. Ruang aktualisasi diri perempuan untuk mencapai mimpinya.

Leave A Reply

Your email address will not be published.